NEWS24.CO.ID

International

China memulai latihan militer yang belum pernah terjadi sebelumnya di sekitar Taiwan

NEWS24.CO.ID

China memulai latihan militer yang belum pernah terjadi sebelumnya di sekitar Taiwan China memulai latihan militer yang belum pernah terjadi sebelumnya di sekitar Taiwan
www.jualbuy.com
https://swastikaadvertising.com/

NEWS24.CO.IDChina telah memulai latihan militer laut dan udara skala besar di sekitar pulau Taiwan yang memiliki pemerintahan sendiri, beberapa jam setelah kepergian Ketua DPR AS Nancy Pelosi dari Taipei menyusul kunjungan angin puyuh yang membuat marah Beijing.

Media pemerintah melaporkan latihan tembakan langsung di enam daerah di sekitar Taiwan berlangsung pada siang hari waktu setempat (04:00 GMT) dan akan berlanjut hingga waktu yang sama pada 7 Agustus.

Dilansir dari Aljazeera, Kamis, 4 Agustus 2022, China memulai manuver militer pada Selasa malam setelah kedatangan Pelosi dan kemudian mengumumkan serangkaian tindakan ekonomi pembalasan sebagai tanggapan atas kunjungan Pelosi.


Read More : JK Rowling menerima ancaman pembunuhan setelah serangan terhadap Salman Rushdie

Aktivitas militer berlanjut pada hari Rabu, dengan Taiwan mengatakan latihan itu melanggar aturan PBB, menginvasi ruang teritorialnya dan merupakan blokade udara dan lautnya.

Pada hari Kamis, Kementerian Pertahanan Nasional menggambarkan kegiatan militer China sebagai "tidak rasional" dan dengan "niat mengubah status quo dan merusak perdamaian dan stabilitas regional".

Beijing mengklaim Taiwan sebagai miliknya dan tidak mengesampingkan penggunaan kekuatan untuk menguasai pulau itu.

Amerika Serikat, sementara memiliki hubungan diplomatik formal dengan China, mengikuti kebijakan " ambiguitas strategis " di Taiwan dan terikat oleh hukum untuk menyediakan pulau itu dengan sarana untuk mempertahankan diri.

Pada hari Kamis, Global Times, sebuah tabloid yang dikelola negara, membingkai latihan tersebut sebagai latihan untuk "operasi reunifikasi".

“Jika terjadi konflik militer di masa depan, kemungkinan rencana operasional yang saat ini sedang dilatih akan langsung diterjemahkan ke dalam operasi tempur,” kata pakar militer China daratan Song
Zhongping.


Read More : Satu tewas, 17 terluka setelah kendaraan menabrak kerumunan di Pennsylvania

Dilaporkan militer berencana meluncurkan artileri jarak jauh langsung melintasi Selat Taiwan.

“Jika rudal konvensional PLA akan diluncurkan dari daratan ke arah barat Taiwan dan mengenai sasaran di timurnya, ini berarti rudal akan terbang di atas pulau, yang belum pernah terjadi sebelumnya,” surat
kabar itu mengutip militer China daratan lainnya. ahli Zhang Xuefeng mengatakan.

Beberapa dari enam wilayah di mana Beijing telah mengindikasikan latihan itu diadakan berada di dalam perairan teritorial Taiwan.

Pulau itu telah memperingatkan perusahaan pelayaran dan maskapai penerbangan untuk menghindari lokasi tersebut.

Kementerian pertahanan mengatakan angkatan bersenjata pulau itu tetap dalam keadaan siaga dan memantau dengan cermat kegiatan PLA.

Taiwan akan "menegakkan prinsip mempersiapkan perang tanpa mencari perang, dan dengan sikap 'tidak meningkatkan konflik dan tidak menyebabkan perselisihan'," kata kementerian itu dalam pernyataannya.

Sebelumnya terungkap dugaan drone China telah terbang di atas Kepulauan Kinmen, wilayah Taiwan di lepas pantai tenggara China, dan telah menembakkan suar untuk mengusir mereka.

Mayor Jenderal Chang Zone-sung dari Komando Pertahanan Kinmen militer mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa drone China datang berpasangan dan terbang ke daerah Kinmen dua kali pada Rabu malam, sekitar pukul 9 malam (13:00 GMT) dan 10 malam (14: 00 GMT).

“Kami segera menembakkan suar untuk mengeluarkan peringatan dan mengusir mereka. Setelah itu, mereka berbalik. Mereka datang ke area terlarang kami dan itulah sebabnya kami membubarkan mereka, ”katanya.

Negara-negara maju Kelompok Tujuh telah menyatakan keprihatinan atas tanggapan China atas kunjungan Pelosi, menyerukan ketenangan dan mengatakan langkah-langkah Republik Rakyat China (RRC) berisiko eskalasi yang tidak perlu.

"Tidak ada pembenaran untuk menggunakan kunjungan sebagai dalih untuk aktivitas militer agresif di Selat Taiwan," kata pernyataan dari menteri luar negeri G7. “Itu normal dan rutin bagi legislator dari
negara kita untuk bepergian ke luar negeri. Tanggapan eskalasi RRT berisiko meningkatkan ketegangan dan membuat kawasan tidak stabil.”

Para menteri luar negeri dari Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN), yang bertemu di Phnom Penh, juga menyatakan keprihatinan mereka bahwa meningkatnya ketegangan di sekitar Taiwan dapat menyebabkan “salah perhitungan” dan menyerukan “pengekangan maksimum”.

Kunjungan Pelosi adalah yang pertama oleh ketua DPR, politisi paling senior ketiga di AS, dalam 25 tahun. Beijing telah mengancam
"konsekuensi serius" jika dia melanjutkan kunjungan itu.

Krisis besar terakhir di Selat Taiwan terjadi pada tahun 1996, menjelang pemilihan kembali Presiden Lee Teng-hui, yang telah mengunjungi AS tahun sebelumnya.

China telah memodernisasi dan memperluas angkatan bersenjatanya sejak saat itu, meluncurkan kapal induk pertamanya dan menguji persenjataan hipersonik.

NEWS24.CO.ID

Can be read in English and 100 other International languages


Loading...

Related Article