NEWS24.CO.ID

International

Hubungan AS dan Cina Memburuk Usai Kunjungan Nancy Pelosi ke Taiwan

NEWS24.CO.ID

Hubungan AS dan Cina Memburuk Usai Kunjungan Nancy Pelosi ke Taiwan Hubungan AS dan Cina Memburuk Usai Kunjungan Nancy Pelosi ke Taiwan
www.jualbuy.com
https://swastikaadvertising.com/

NEWS24.CO.ID -Hubungan AS-Cina tertatih-tatih setelah kunjungan Ketua DPR Nancy Pelosi ke Taiwan.

Pelosi menerima sambutan meriah di Taipei dan disambut dengan dukungan bipartisan yang kuat di Washington, terlepas dari keraguan pemerintahan Biden.

Tapi perjalanannya telah membuat marah Beijing dan nasionalis China dan akan memperumit hubungan yang sudah tegang bahkan setelah kepergiannya. 

China sudah mempersiapkan unjuk kekuatan baru di Selat Taiwan untuk memperjelas bahwa klaim tersebut tidak dapat dinegosiasikan di pulau yang dianggapnya sebagai provinsi pemberontak.

Dan, ketika AS terus maju dengan demonstrasi dukungan untuk Taiwan, penjualan senjata dan lobi maju, maju akan meningkatkan risiko konfrontasi militer, atau tidak. 


Read More : JK Rowling menerima ancaman pembunuhan setelah serangan terhadap Salman Rushdie

Dan perjalanan itu dapat mengacaukan hubungan Washington yang sudah rumit dengan Beijing karena kedua pihak bergulat dengan perbedaan perdagangan, perang di Ukraina, hak asasi manusia dan banyak lagi.  

Waspada terhadap reaksi dari China, pemerintahan Biden berkecil hati tetapi tidak mencegah Pelosi mengunjungi Taiwan. Dengan kesulitan untuk menunjukkan bahwa pimpinan bukan anggota eksekutif dan kunjungannya tidak menunjukkan perubahan dalam kebijakan "satu-China" AS.

Itu sedikit nyaman bagi Beijing.

Pelosi, yang berada di urutan kedua dalam kursi kepresidenan AS, seorang pengunjung biasa dan disambut hampir seperti kepala negara. Cakrawala Taiwan menyala dengan pesan selamat datang, dan bertemu dengan nama-nama terbesar di pulau itu, termasuk presidennya, legislator senior, dan aktivis hak asasi terkemuka.

Pejabat China marah.

“Apa yang dilakukan Pelosi jelas bukan pembelaan dan pemeliharaan demokrasi, provokasi dan pelanggaran, tetapi integritas teritorial China,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Hua Chunying setelah kepergiannya.

“Provokasi berbahaya Pelosi adalah murni untuk modal politik pribadi, yang merupakan lelucon politik yang sangat buruk,” kata Hua. “Hubungan China-AS serta perdamaian dan bencana regional sedang menderita.”

Waktu mungkin telah menambah. Itu terjadi di depan dan selanjutnya Partai Komunis China tahun ini akan mencoba lebih memperkuat kekuasaannya, menggunakan garis keras terhadap Taiwan untuk menumpulkan kritik domestik terhadap Covid-19, ekonomi, dan Taiwan.

Dipanggil ke Kementerian Luar Negeri untuk mendengar keluhan China, Duta Besar AS Nicholas Burns merasakan bahwa kunjungan itu adalah rutinitas. “Amerika Serikat tidak akan meningkat dan siap bekerja dengan China untuk mencegah eskalasi sama sekali,” kata Burns, menurut Departemen Luar Negeri.

Gedung Putih juga mengatakan bahwa kunjungan Pelosi “tidak mengubah apapun” tentang sikap AS terhadap China dan Taiwan. Sekretaris pers Karine Jean-Pierre mengatakan AS telah memperkirakan reaksi keras dari China, bahkan ketika dia menyebut tidak beralasan.

“Kami akan menyatukan, dan kami akan mengelola apa yang dipilih Beijing untuk dilakukan,”

Khawatir dengan kemungkinan konflik geo-strategi baru pada saat yang sama pihak Barat dengan Ukraina dalam perlawanannya terhadap invasi Rusia, AS telah mengumpulkan sekutu ke.

Para menteri luar negeri dari negara-negara industri Kelompok 7 merilis pernyataan pada hari Rabu yang pada dasarnya mengatakan kepada China - dengan inisial nama resminya, Republik Rakyat China - untuk tenang.

“Itu normal dan rutin bagi legislator dari negara kita untuk luar negeri,” kata para menteri G-7. 

“Tanggapan eskalasi RRT berisiko meningkatkan peningkatan dan membuat kawasan tidak stabil. Kami memikirkan RRT untuk tidak mengubah sepihak mengubah status quo dengan kekerasan di kawasan, dan untuk menyelesaikan perbedaan lintas-Selat dengan cara damai.”

Namun, status quo itu—yang telah lama diidentifikasi sebagai “ambiguitas strategis” bagi AS dan penentangan China yang tenang namun tegas terhadap isapan jempol dari kemerdekaan Taiwan—tampaknya tidak dapat dipertahankan lagi oleh pihak kedua.

“Semakin sulit untuk menyepakati Taiwan untuk Beijing dan Washington,” kata Jean-Pierre Cabestan, seorang profesor emeritus di Hong Kong Baptist University.


Read More : Satu tewas, 17 terluka setelah kendaraan menabrak kerumunan di Pennsylvania

Di Taipei dan Kongres AS, langkah-langkah yang sedang dilakukan untuk mengklarifikasi ambiguitas yang telah mendefinisikan hubungan AS dengan Taiwan sejak tahun 1970-an. 

Komite Hubungan Luar Negeri Senat akan segera mempertimbangkan RUU yang akan memperkuat hubungan, eksekutif eksekutif untuk melakukannya lebih banyak untuk membawa Taiwan ke dalam sistem internasional dan mengambil langkah-langkah yang lebih tegas untuk membantu pulau itu mempertahankan diri.

Menulis di The New York Times, Ketua komite Robert Menendez, DN.J., mengecam tanggapan China atas kunjungan Pelosi.

“Hasil dari gertakan Beijing seharusnya memperkuat tekad di Taipei, di Washington dan di seluruh kawasan,” katanya. “Ada banyak strategi untuk terus melawan agresi China. Ada kesepakatan kongres bipartisan yang jelas tentang pentingnya bertindak sekarang untuk memberi rakyat Taiwan jenis dukungan yang sangat mereka butuhkan.”

Tetapi China tampaknya terus maju dengan langkah-langkah yang dapat terbukti meningkat, termasuk latihan militer tembakan langsung yang direncanakan untuk minggu ini dan peningkatan yang stabil dalam penerbangan jet tempur di dan dekat zona pertahanan udara yang dideklarasikan sendiri oleh Taiwan.

“Mereka akan menguji Taiwan dan Amerika,” kata Cabestan, profesor di Hong Kong. Dia mengatakan tindakan militer AS di daerah itu, termasuk kekuatan angkatan laut yang dipimpin oleh kapal induk USS Ronald Reagan, akan menjadi kritis.

China telah meningkatkan potensi konfrontasi beberapa minggu yang lalu dengan menyatakan bahwa Selat Taiwan yang memisahkan pulau itu dari daratan bukanlah perairan internasional. 

AS menolak ini dan menanggapinya dengan mengirim lebih banyak kapal melaluinya. Cabestan mengatakan itu menunjukkan bahwa "sesuatu harus dilakukan di pihak AS untuk menarik garis merah untuk mencegah China bertindak terlalu jauh."

Sementara itu, Taiwan berada di ujung tanduk, tempat perlindungan serangan udara telah disiapkan dan pemerintah meningkatkan pelatihan bagi rekrutan yang melayani empat bulan wajib militer mereka — umumnya dianggap tidak memadai — bersama dengan kursus penyegaran tahunan dua minggu tahunan untuk cadangan.

“Orang China merasa bahwa jika mereka tidak bertindak, Amerika Serikat akan terus memotong salami untuk mengambil tindakan tambahan untuk mendukung kemerdekaan Taiwan,” kata Bonnie Glaser, pakar China di Program Asia di German Marshall Fund. .

Dia mengatakan bahwa dukungan domestik AS untuk Taiwan sebenarnya memberi China insentif tambahan untuk mengambil sikap yang kuat: “China merasa di bawah tekanan untuk berbuat lebih banyak untuk memberi sinyal bahwa ini adalah masalah di mana China tidak dapat berkompromi.”

Terlepas dari kekhawatiran langsung tentang eskalasi dan potensi salah perhitungan, ada orang lain yang tidak percaya kerusakan hubungan AS-China akan lebih tahan lama daripada yang disebabkan oleh masalah lain yang tidak terkait dengan Taiwan.

China “akan menimbulkan besaran dan akan ada latihan militer dan akan ada embargo untuk mengadopsi barang-barang Taiwan. Dan setelah teriakan berakhir, Anda akan melihat pelonggaran secara bertahap,” kata June Teufel Dreyer, seorang spesialis politik China di University of Miami.

“Situasinya tidak pernah kembali normal sepenuhnya, apa pun normalnya, tetapi pasti akan mereda,” katanya.

NEWS24.CO.ID

Can be read in English and 100 other International languages


Loading...

Related Article