NEWS24.CO.ID

International

Gara-gara Klaster Bar Minuman: Ribuan Warga Beijing Jalani Penguncian, Jutaan Lainnya Jalani Tes COVID-19 Wajib

NEWS24.CO.ID

Foto : VOI Foto : VOI
www.jualbuy.com
https://swastikaadvertising.com/

NEWS24.CO.ID -  Otoritas di Beijingm China berlomba untuk menahan wabah COVID-19, yang terkait ke bar 24 jam yang terkenal dengan minuman keras murah dan kerumunan orang, membuat ribuan orang berada di bawah penguncian dan jutaan lainnya jalani tes wajib.

Wabah hampir 200 kasus terkait dengan Heaven Supermarket Bar di pusat kota, yang baru saja dibuka kembali ketika pembatasan di Beijing mereda minggu lalu, menyoroti betapa sulitnya bagi China untuk membuat kebijakan 'nol COVID' berhasil, saat seluruh dunia memilih untuk belajar bagaimana hidup dengan virus.


Read More : AC Tidak Berfungsi, 46 Migran Ditemukan Tewas Kepanasan dalam Truk di Texas

Munculnya kembali infeksi COVID juga meningkatkan kekhawatiran baru tentang prospek ekonomi terbesar kedua di dunia itu. China baru saja melepaskan pukulan berat dari penguncian Shanghai selama dua bulan, kota terpadat dan pusat saraf komersialnya, yang juga mengguncang rantai pasokan global.

Layanan makan di restoran Beijing dilanjutkan pada 6 Juni, setelah lebih dari sebulan kota berpenduduk 22 juta orang itu memberlakukan berbagai pembatasan COVID. Banyak mal, pusat kebugaran dan tempat-tempat lain ditutup, sebagian sistem transportasi umum kota ditangguhkan dengan jutaan orang didesak untuk bekerja dari rumah.

"Kami harus menguji setiap hari sekarang. Ini sedikit merepotkan, tetapi itu perlu," kata seorang penduduk berusia 21 tahun yang bermarga Cao, yang menjalankan sebuah toko serba ada di Distrik Chaoyang, terbesar di Beijing, tempat klaster bar ditemukan, melansir Reuters 13 Juni

"Situasi virus telah sedikit merugikan bisnis kami, turun sekitar 20-30 persen," ungkapnya.


Read More : Blunder Elon Musk, Minta Pekerja Tesla Masuk Kantor tapi Jaringan Internet Buruk dan Lahan Parkir Terbatas

Chaoyang memulai kampanye pengujian massal tiga hari di antara sekitar 3,5 juta penduduknya pada Hari Senin. Sekitar 10.000 kontak dekat dari pelanggan bar telah diidentifikasi, dan bangunan tempat tinggal mereka dikunci. Tak hanya itu, pembukaan kembali beberapa sekolah yang direncanakan di distrik itu telah ditunda.

Antrian meliuk-liuk di sekitar beberapa lokasi pengujian pada hari Senin selama lebih dari 100 meter, menurut saksi mata Reuters. Penghalang logam besar telah dipasang di sekitar beberapa kompleks perumahan, dengan orang-orang dengan pakaian hazmat menyemprotkan disinfektan di dekatnya.

Diketahui, Heaven Supermarket Bar langsung dipadati pengunjung yang haus bersosialisasi sambil menikmati aneka bir lokal hingga bir Belgia, dengan konsep toko swalayan minuman keras, saat pembatasan makan di tempat dicabut pekan lalu.

Kondisi itu menyebabkan Heaven Supermarket Bar dan bisnis lain di dekatnya, termasuk Paradise Massage & Spa, dikunci, dengan pita polisi dan staf keamanan memblokir pintu masuk.

Sejumlah pelanggan dan staf di ruang tamu akan dikunci sementara untuk pemeriksaan, kata pihak berwenang. Sedianya, jika tidak ada kasus klaster bar yang mengejutkan ini, ada harapan tinggi untuk rebound di Bulan Juni.

NEWS24.CO.ID

Can be read in English and 100 other International languages


Loading...

Related Article