NEWS24.CO.ID

International

Peneliti Prancis dan Mesir Telah Menemukan Reruntuhan Kapal Militer Yunani Kuno

NEWS24.CO.ID

Foto : VOI Foto : VOI
www.jualbuy.com

NEWS24.CO.ID - Sebuah tim peneliti gabungan dari Perancis dan Mesir telah menemukan sisa-sisa kapal militer langka di Thonis-Heracleion, sebuah kota kuno yang pernah menjadi pelabuhan Mesir terbesar di Mediterania.

Bersamaan dengan penemuan ini, para peneliti juga berhasil menemukan sebuah kompleks pemakaman yang menggambarkan keberadaan para pedagang Yunani saat itu, kata pihak berwenang Mesir, Senin, 19 Juli seperti dikutip Reuters.

Kota, yang mengontrol pintu masuk ke Mesir di muara cabang barat Sungai Nil, mendominasi daerah itu selama berabad-abad sebelum berdirinya Aleksandria di dekatnya oleh Alexander Agung pada 331 SM (SM).


Read More : China Berhenti Membangun Proyek Pembangkit Listrik Tenaga Batubara Baru di Luar Negeri: Xi Jinping

Hancur dan tenggelam bersama dengan sebagian besar delta Nil oleh beberapa gempa bumi dan gelombang pasang, Thônis-Heracleion ditemukan kembali pada tahun 2001 di teluk Abu Qir dekat Alexandria, sekarang kota terbesar kedua di Mesir.

Kapal militer, yang ditemukan oleh misi Mesir-Prancis yang dipimpin oleh European Institute for Underwater Archaeology (IEASM), tenggelam ketika kuil terkenal Amun yang ditambatkan di sebelahnya runtuh pada abad kedua SM.

"Sebuah studi awal menunjukkan lambung dengan dasar datar 25 meter, dengan dayung dan layar besar, dibangun dalam tradisi klasik dan juga fitur konstruksi Mesir Kuno," kata Kementerian Pariwisata dan Purbakala Mesir.

Di tempat lain di kota itu, misi tersebut mengungkapkan sisa-sisa tanah pemakaman besar Yunani yang berasal dari tahun-tahun pertama abad ke-4 SM, kata kementerian itu.


Read More : Sydney Cabut Jam Malam, Warga yang Tidak Divaksin, Tidak Bisa ke Kafe dan Restoran

"Temuan ini dengan indah menggambarkan keberadaan pedagang Yunani yang tinggal di kota itu," kata kementerian itu, seraya menambahkan bahwa orang-orang Yunani diizinkan untuk menetap di sana selama akhir dinasti Firaun.

"Mereka membangun tempat suci mereka sendiri di dekat kuil besar Amun. Kuil-kuil itu dihancurkan, secara bersamaan dan sisa-sisanya ditemukan bercampur dengan kuil-kuil Mesir," kata kementerian itu.

Sementara itu, mengutip Egyptindependen, kapal militer itu diduga tenggelam saat memindahkan blok-blok besar kuil Amun yang terkenal, dan sedang dalam perjalanan untuk ditambatkan di kanal yang membentang di sepanjang sisi selatan kuil ketika bencana melanda. Menurut kepala Sektor Barang Purbakala Mesir di Kementerian Pariwisata dan Purbakala Mesir, Ayman Ashmawy, kapal itu ditemukan hampir lima meter di bawah tanah liat keras yang telah bercampur dengan puing-puing kuil yang runtuh.

Sementara itu, arkeolog bawah laut Prancis Franck Goddio menyebut penemuan itu sebagai peristiwa yang sangat langka, dengan satu-satunya penemuan lain pada tingkat ini adalah Kapal Punic Marsala yang bertanggal 235 SM. Penemuan arkeologi dari jenis kapal Helenistik ini sama sekali tidak diketahui sebelum penemuan ini.

Kepala Departemen Pusat Purbakala Bawah Laut Ehab Fahmy mengatakan studi pendahuluan menunjukkan bahwa lambung kapal mengikuti tradisi klasik, mengandalkan tanggam panjang dan sambungan duri dan struktur internal yang berkembang dengan baik, juga memamerkan fitur metode konstruksi Mesir Kuno dan Oleh karena itu dibangun melalui metode ini. campuran.

Kapal tersebut merupakan jenis kapal dayung dengan layar yang besar, terbukti dengan tiang kapal yang ukurannya cukup besar. Selain itu, kapal ini beralas datar dan memiliki lunas datar, cukup baik untuk navigasi di Sungai Nil dan Delta.

Beberapa keunggulan pembuatan kapal Mesir Kuno, bersama dengan bukti penggunaan kembali kayu, menunjukkan bahwa kapal itu dibangun di Mesir. Pada panjang lebih dari 25 meter, rasio panjang dan lebar mendekati enam banding satu.

Untuk dicatat, Kota kuno Thônis-Heracleion selama berabad-abad adalah pelabuhan terbesar Mesir di Laut Mediterania sebelum berdirinya Aleksandria oleh Alexander Agung pada 331 SM. Beberapa gempa bumi yang diikuti oleh gelombang pasang yang memicu pencairan tanah yang membawa 110 kilometer persegi bagian delta Nil, termasuk kota Thônis-Heracleion dan Canopus, runtuh di bawah laut.

Kedua kota itu ditemukan kembali oleh IEASM bekerja sama dengan Departemen Arkeologi Bawah Laut Kementerian Pariwisata dan Purbakala, masing-masing pada tahun 2001 dan 1999.

NEWS24.CO.ID

Can be read in English and 100 other International languages


Loading...

Related Article