NEWS24.CO.ID

Nasional

Reporter Indonesia Kecam Berita Utama yang Mengobjektifikasi Secara Seksual Tentang Atlet Olimpiade Wanita

NEWS24.CO.ID

Foto : Coconuts.co Foto : Coconuts.co
www.jualbuy.com

NEWS24.CO.ID -  Masyarakat Indonesia tidak hanya bersatu untuk menyemangati para wakil negara di Olimpiade Tokyo 2020/2021, tetapi mereka juga berkumpul untuk mengecam seorang jurnalis karena sudut pandang seksual yang tidak perlu terhadap kisahnya tentang atlet wanita alih-alih berfokus pada pencapaian mereka.

Masalah mulai muncul untuk outlet berita Viva News setelah menerbitkan artikel tentang pasangan ganda campuran bulu tangkis Indonesia Praveen Jordan/Melati Daeva Oktavianti, yang kalah dari pasangan China Zheng Siwei/Huang Yaqiong — pasangan nomor satu dunia saat ini dalam kategori — di perempat final pada Rabu.

Judul awal berita di Viva News adalah “Reputasi bulu tangkis Indonesia rusak karena Praveen/Melati,” yang mendapat reaksi luas dari penggemar bulu tangkis Indonesia yang bersemangat.


Read More : Gugus Tugas Serukan Kewaspadaan Cegah Gelombang Ketiga COVID-19


Judulnya kemudian diubah menjadi “Praveen/Melati gagal melanjutkan kisah sukses Owi/Butet di Olimpiade,” merujuk pada pasangan legendaris ganda campuran Tontowi Ahmad/Liliyana Natsir yang meraih emas di Olimpiade Rio 2016. Cerita itu tampaknya diambil alih. turun pada saat penulisan.

Namun perjuangan publik terhadap Viva News tidak berakhir di situ, setelah netizen Indonesia melihat bahwa jurnalis yang bertanggung jawab untuk menulis berita tersebut, yang akan kami identifikasi dengan inisialnya RP, juga baru-baru ini menulis cerita yang menjijikan tentang atlet wanita di Olimpiade.

Banyak berita utama RP terdengar seperti dia telah melalui rasa sakit fisik setelah melihat selfie atlet wanita atau hanya, Anda tahu, melakukan hal mereka. "Duh, pose kaki lebar dari pemain bulu tangkis Kanada yang cantik di gym membuat kita pegal," tulis salah satu headline. "Latihan peri bulu tangkis Australia [hanya] dengan bra [olahraga] membuat kami pegal," tulis yang lain.

Sementara RP terus-menerus menggunakan kata ngilu (sakit) di berita utama, yang satu ini membawa seksisme ke tingkat lain dan merupakan kandidat untuk masuk ke Berita Terburuk di Dunia Yang Pernah: “Wow, peri bulu tangkis Australia memamerkan foto seksi dengan pantatnya terlihat .”

Di tengah kemarahannya, netizen Indonesia dibuat geli dengan pilihan kata dan bahkan menyindir RP untuk minum parasetamol atau ibuprofen untuk mengobati rasa sakit atau demamnya yang berkepanjangan, yang tampaknya disebabkan oleh atlet wanita yang ditulisnya.


Read More : Jakarta Cetak Rekor Kasus Harian COVID-19 Terendah Sejak Juni 2021

Sampai artikel ini diterbitkan, sebagian besar, jika tidak semua, artikel bermasalah yang ditulis oleh RP telah dihapus dari Viva News.

Ada kemungkinan bahwa outlet berita, yang, seperti banyak orang di Indonesia, bersalah karena menjadikan tajuk berita seksual untuk klik, mungkin hanya menggunakan tindakan tersebut setelah tangkapan layar dari cerita RP diposting di halaman gosip populer Lambe Turah untuk cemoohan nasional.

RP belum mengeluarkan pernyataan atau permintaan maaf untuk artikelnya, dan tampaknya dia berbohong karena dia baru saja menghapus akun Twitter-nya. Viva News juga belum mengeluarkan pernyataan meskipun ada seruan dari publik agar outlet dan editornya bertanggung jawab atas headline clickbait.

Tentu saja, kami telah menyerukan kepada media Indonesia untuk berhenti menjadikan perempuan selama bertahun-tahun. Pada tahun 2021, apakah kita akhirnya melihat kemajuan?

NEWS24.CO.ID

Can be read in English and 100 other International languages


Loading...

Related Article